Gara-gara Tidak Asingkan Bilik Tidur. Anak Ketagih Melakukan “S” Kerana Sering Melihat Ibu Bapa

Anak-anak yang kecil biasanya akan tidur bersama ibu bapa. Hal ini memudahkan ibu bapa untuk menjaga anak sekiranya mereka merengek atau menangis di tengah malam.

Namun begitu,anak-anak yang meningkat dewasa perlu segera diasingkan. Hal ini kerana,anak-anak yang sedang membesar mempunyai perasaan ingin tahu yang mendalam sehinggakan mahu mencuba apa yang mereka lihat. Bayangkan anak-anak kita fikirannya boleh menjadi dewasa seawal usia kanak-kanak lagi apabila secara tidak sengaja sering melihat aktiviti-aktiviti orang dewasa semasa tidur bersama ibu bapa. Hal ini amat merisaukan kita.

Akhirnya anak terdedah dengan ketagihan melakukan hubungan badan dengan sesiapa sahaja. Nauzubillahminzalik. Ikuti perkongsian cerita benar daripada isteri saudara Firdaus Mokhtar . Semoga kita mengambil iktibar.

Ada Hyperse xual Disorder

Hari tu isteri balik daripada tempat kerja dengan muka muram. Saya tahu dah kalau macam ni, antara dua sahaja punca dia.

Pertama dia penat sangat sebab banyak kerja di pejabat. Kedua tadi dia jumpa pesakit yang ada masalah sampai mengganggu emosi isteri saya.

“Banyak kerja ke tadi?” Saya tanya nak mula bicara. “Tak lah,” isteri balas pendek. “Ada klien pelik lagi ke hari ni?” Saja saya nak tahu. “Haa itulah. Kesian sangat dekat dia,” isteri mula bercerita.

Rupanya isteri dapat pesakit perempuan umur 21 tahun. Datang dengan laporan hyperse xual disorder. Maksudnya dia ada keinginan hubungan badan yang melampau. Yang buatkan dia mengalami tekanan dalam diri sendiri.

“Dia mula buat hubungan badan sejak umur 16 tahun. Dengan orang luar yang dia tak kenal. Berterusan sampai dia habis sekolah dan masuk kolej,” kata isteri. Dahi isteri mula berkerut. Perlahan dia aturkan suara.

Isteri sambung lagi, “Keinginan dia nak melakukan hubungan badan hampir hari-hari. Dan sekali buat, dia mampu bertahan selama 8 jam. Kalau 6 jam tu kira minimum. Jadi dia perlu cari ramai lelaki. Hari ini orang lain, esok orang lain.”

Terkejut betul saya. “Jadi apa yang membawa dia ke hospital?” Saya tanya lagi.

“Oh dia jadi kemurungan. Kadang-kadang dia terfikir juga macam mana kalau dia berterusan macam tu. Dia tahu salah tapi dia tak dapat nak kawal kehendak dia sendiri.

Bila jadi kemurungan sangat, dia akan kunci diri dalam bilik 2,3 hari. Waktu tu sahaja dia tak cari lelaki untuk lakukan hubungan,” jelas isteri.
Jadi sebab itu dia ke hospital. Mencari jalan keluar kepada tekanan dalam diri dia. Dalam sesi itu isteri cuba untuk selidik apa yang berlaku sampai dia ada hyperse xual disorder tu.

Punca Dia Terjebak

Akhirnya pesakit tadi ini cerita, dia ada ramai adik beradik. 7 orang semuanya. Dia anak nombor 5. Tinggal di rumah yang ada 3 bilik.

Kakak dengan abang dah ambil bilik seorang satu. Jadi adik-adik yang lain ni kena tidur satu bilik dengan mak ayah. Dia dengan adik-adik tidur satu bilik dengan mak ayah sampai umur 12 tahun lebih.

Iya kawan-kawan, rupanya inilah punca. Dia kata selama dia tidur sekali satu bilik dengan mak ayah, banyak kali dia akan sedar waktu mak ayah dia sedang melakukan hubungan suami isteri. Termasuk ketika dia dah berumur lebih 10 tahun.

Jadi selama lebih 2 tahun dia menahan keinginan nak tahu dan nak cuba buat apa yang dia biasa dengar dan curi curi tengok waktu malam di bilik mak ayah dia.Allahu akbar.

Akibatnya dia mula cuba-cuba dan hubungan badan pertama dia lakukan pada usia 16 tahun. Gila! Dan sejak kali pertama itu dia lakukan kerap sampailah sekarang.

Asingkan Bilik Tidur Anak

Kawan-kawan yang baik, Perasan tak Nabi kita ada sebut anak-anak ini perlu diasingkan tempat tidur ketika mereka berusia 10 tahun? Inilah salah satu sebab utamanya.

Ada setengah ulama berkata sebaiknya asingkan tempat tidur anak lebih awal sekitar umur 5-6 tahun. Itu adalah lebih baik jika mereka adalah anak berlainan jantina.

Kerana ketika umur 10 tahun, anak-anak dah mula boleh berfikir sendiri dan ada emosi sendiri. Pembentukan naluri dan perasaan ingin tahu itu sangat tinggi ketika anak sudah berusia 10 tahun. Mereka sangat ingin mencuba apa sahaja yang mereka lihat.

Kadang kita rasa macam alahhh anak tu kecil lagi. Macam budak-budak lagi perangai dia. Tak matang kita rasa.

Jangan berdalih dengan apa saranan Nabi kita ya. Setiap satunya ada hikmah dan kepentingan yang kalau pun tak tahu pasti ada keberkatan. Kan?

Untuk kes pesakit tadi, dia masih ada follow up dengan pihak hospital. Dan kita doakan sama-sama moga dia sembuh dan mendapat kekuatan untuk menjadi yang lebih baik akan datang. Amin.

Sumber: Nasihat ustaz Via mingguanwanita.my & majalahperdana.com